Tradisi Potong Jari di Papua

Wednesday, December 30, 2009 | |

Apakah ungkapan kesedihan yang dipertunjukkan oleh seseorang yang kehilangan anggota keluarganya. Menangis, barang kali itu yang paling sering kita jumpai. Bagi umumnya masyarakat pengunungan tengah dan khususnya masyarakat Wamena ungkapan kesedihan akibat kehilangan salah satu anggota keluarga tidak hanya dengan menangis saja.

Biasanya mereka akan melumuri dirinya dengan lumpur untuk jangka waktu tertentu. Namun yang membuat budaya mereka berbeda dengan budaya kebanyakan suku di daerah lain adalah memotong jari mereka.

Hampir sama dengan apa yang dilakukan oleh para Yakuza (kelompok orangasasi garis keras terkenal di Jepang) jika mereka telah melanggar aturan yang telah ditetapkan oleh organisasi atau gagal dalam menjalankan misi mereka. Sebagai ungkapan penyesalannya, mereka wajib memotong salah satu jari mereka. Bagi masyarakat pengunungan tengah, pemotongan jari dilakukan apabila anggota keluarga terdekat seperti suami, istri, ayah, ibu, anak, kakak, atau adik meninggal dunia.

Pemotongan jari ini melambangkan kepedihan dan sakitnya bila kehilangan anggota keluarga yang dicintai. Ungkapan yang begitu mendalam, bahkan harus kehilangan anggota tubuh. Bagi masyarakat pegunungan tengah, keluarga memiliki peranan yang sangat penting. Bagi masyarakat Balim Jayawijaya kebersamaan dalam sebuah keluarga memiliki nilai-nilai tersendiri.

pemotongan jari itu umumnya dilakukan oleh kaum ibu. Namun tidak menutup kemungkinan pemotongan jari dilakukan oleh anggota keluarga dari pihak orang tua laki-laki atau pun perempuan. Pemotongan jari tersebut dapat pula diartikan sebagai upaya untuk mencegah 'terulang kembali' malapetaka yang telah merenggut nyawa seseorang di dalam keluarga yang berduka.

Seperti kisah seorang ibu asal Moni (sebuah suku di daerah Paniai), dia bercerita bahwa jari kelingkingnya digigit oleh ibunya ketika ia baru dilahirkan. Hal itu terpaksa dilakukan oleh sang ibu karena beberapa orang anak yang dilahirkan sebelumnya selalu meninggal dunia. Dengan memutuskan jari kelingking kanan anak baru saja ia lahirkan, sang ibu berharap agar kejadian yang menimpa anak-anak sebelumnya tidak terjadi pada sang bayi. Hal ini terdengar sangat eksrim, namun kenyataannya memang demikian, wanita asal Moni ini telah memberikan banyak cucu dan cicit kepada sang ibu.

Pemotongan jari dilakukan dengan berbagai cara. Ada yang memotong jari dengan menggunakan alat tajam seperti pisau, parang, atau kapak. Cara lainnya adalah dengan mengikat jari dengan seutas tali beberapa waktu lamanya sehingga jaringan yang terikat menjadi mati kemudian dipotong.

Namun kini budaya 'potong jari' sudah ditinggalkan. sekarang jarang ditemui orang yang melakukannya beberapa dekade belakangan ini. Yang masih dapat kita jumpai saat ini adalah mereka yang pernah melakukannya tempo dulu. Hal ini disebabkan oleh karena pengaruh agama yang telah masuk hingga ke pelosok daerah di Papua.

46 comments:

FaiS said...

mank tradisi ini bLum d hps yach...
aku jD inget dLu fiLm Denias...

My-Belix said...

Ih....ngeri kalo jari di potong...

Diponegoro Adventure said...

Kisah ini pernah saya dengar tapi belum pernah melihat secara langsung, ngeri juga sich hehehe

tapi dapat kabar dari kawan, kalo generasi papua udah ninggalin tradisi ini karena pengaruh agama plus rasa takut kehilangan jarinya..

celebes said...

makasih infonya sob

Prie said...

masya Allah, ngeri banget ya ....
moga - moga dah gak ada lagi dech yang kayak getu, kan kasian tuh jari ...

hamcreek said...

waduh.... itu mah menyiksa diri

Osi said...

Dueecchhhh...koq jadi nyakitin diri sendiri sie...seumur hidup lagi....

Seandainya saja mereka bs berpikir lebih positif lagi

Dunia Komputer said...

Agak aneh tradisinya. Bakalan kesulitan nulis artikel nie klo mpe kita yang dipotong jarinya.

minomino said...

ko ngeri sih?
ya ampun...nangis aja sebenernya udh cukup ko...hehe
yah,tp yg namanya adat emang musti dipelihara sih

EgaBlogSpot said...

hiiiiii ngeri banget ya

Gambutku said...

ngeri fren.

Crockie said...

waduh..di papua ngeri banget ya..tradisinya. kok harus sampe gituan mahu ingati kesedihan. kalo crockie biar di kasi uang pasti lariii....

yuda said...

keren banget...

dalem banget ya...

sampai segitunya...

siip...

chuz blog said...

wau ngeri bngt ya....untung qt g begitu

wh0se said...

apa jenis pemikiran da dorang nie..
nmpk sangat mentaliti dunia ketiga...
emosi bila dah terbawa2 macam ni la jadinya...
patutnya pikirkan akibat daripada perbuatan tersebut..
ini tak dah potong karang baru nnt rasa menyesal...

na_raka said...

hihhhh... untung aku jd anak praci tulen... hehehe....

DoFollow said...

@pemotongan jari itu umumnya dilakukan oleh kaum ibu.
curang amat,bapak2 dong yg dipotong.
coba kalo saudaranya lbh dr 20 ?
jari mana lagi yg mesti dipotong , hayooo...
=)) =))

fedorianz said...

haiy0o !! mereka mereka ini sgt pelik

Amazing in the World said...

kereen..kereen..cari lg yg unik...semangat bro...

andy said...

wah kalo anggota keluarganya banyak bisa potong ;eher gan??????

PRADIKA RABBIT said...

Visit Balik Bro..
http://pradikarabbit.blogspot.com

tdy said...

Kok nyiksain badan sih..
Emang gokil dah oang PAPUA....=))
hehehehehe........
Oh ya...
Jgn lpa visit balik ya....

sport corner said...

iiiih ngeri lho......masak ada tradisi kayak gitu....??? cek cek cek


tapi kalau memang tradisi, mau gimana lagi. OKELAH KALAU BEGITU

admin facemien.com said...

iiiih ngeri lho......masak ada tradisi kayak gitu....??? cek cek cek


tapi kalau memang tradisi, mau gimana lagi. OKELAH KALAU BEGITU

Reyn07 said...

Sakid pstinya :((... tp itulah adat mereka...

BRo mnta script yg di bagian Terbaru itu...
bole ga? mw buad di blogku jg tq

ago said...

serem iih. gk kebayang deh kalo gk punya jari

Buku Elis said...

Ngeri juga yah tradisinya,,

Bonthain said...

untungnya di luar papua tidak spt itu bro...........ngeri jdix

AriE ONLy said...

mungkin belum ada undang2nya yg ngatur g' boleh motong jari y?makanya ada tradisi gitu..

mamo said...

wah

serem
tradisi yg menyesatkan
dan tak perlu kita ikuti

betul tak.?

heryanto said...

wah bagus nih kalau buat para koruptor

biat ga bisa tanda tangan.

Fahim 'n Alin said...

wow..serem...

captainkidz said...

mantap gan info na

ijoks2009 said...

Gimana kalo yg mmg ngak punya tangan,
apa pula yg perlu dikerat ,hahaha

boedak betuah said...

ngeri banget bos...baca juga artikel ku ya

meithreea said...

nggak tega liat fotonya..
ini warisan agama animisme n dinamisme jaman dahulu ya..
anyway, tq for visit ya :)

akbar.R said...

ngeri ach,,,

RifkyMedia™ said...

ihh serem juga ya..tapi namanya tradisi mau gmn lagi..

Lembur Kuring said...

tdk ada kt yg bs terucap slain..>>wow...

t11 said...

wow.. sadis..

cihuahua said...

masih nyisain jari tengah gak yah :D

Online Cafe said...

Tradisi macam-macam ya...napa ga tradisi potong kue aja ya...:D

w|zNu said...

Sedih potong jari??? jadi sedih + menderita donk

d said...

:-t mengeri kan

mulut said...

saatnya revolusi

masbeken hon beta key said...

wah... kalo om Prabowo baca ini, pasti dia bilang : ngeriiinggaa'....

Post a Comment